Kucing Peliharaan 1

Pada akhir tahun 2012 ada kucing yang datang kerumah mengeong-ngeong minta makan dan akhirnya ibu saya yang ngasih makan itu kucing dan itu berlanjut ke hari-hari berikutnya sampai pada akhirnya kucing tersebut jadi tinggal deh dirumah. Eh ternyata si kucing tersebut lagi hamil jadi ga tega kan mau ngusir itu kucing, jadi yauda dibiarin aja itu kucing sampai dia melahirkan 2 ekor bayi kucing jantan yang berwarna jingga pada tanggal 11 februari 2013. Namun satu ekor bayi tidak bisa bertahan setelah beberapa hari kelahirannya jadi tersisalah bayi kucing satu-satunya. Setelah beberapa minggu usia si bayi kucing ini, dia ditinggal pergi oleh induknya yang entah kemana jadi saya yang ngerawatnya mulai dari piyik sampek uda gede. Kucing ini ga punya nama (karena pemiliknya engga kreatif wkwk) tapi kami (saya dan keluarga) sering memanggilnya dengan panggilan “nis nis”  di panggil gitu dia uda nyaut dengan cara ngeong-ngeong. Kita panggil aja dengan sebutan Nisnis yaa. Si Nisnis ini pinter dan nurut banget, dia ga pernah poop  di dalem rumah tapi selalu di wc ntar tinggal kami yang nyiram. Dia selalu ngikutin kemana kami pergi (tepatnya saya dan ibu saya), keluar rumah pun ngikut tapi sampai ujung gang kecil rumah saya dia balik pulang kerumah. Si Nisnis ini anak rumahan, dia takut untuk keluar rumah sendirian (kalo ga sama saya atau ibu ga berani keluar) jadi dia ga tau pergaulan kucing diluar gimana wkwk. Terlalu banyak cerita untuk si Nisnis ini, oleh sebab itu saya dan satu keluarga sayang sama dia tapi ternyata Allah lebih sayang. Sehari dia ga pulang kerumah eh pagi-paginya uda ditemuin sama bapak dia uda kaku. Mungkin kedengarannya lebay tapi kami satu keluarga sedih beneran sedih, waktu nguburin aja saya dan bapak saya nangis. Ah sudahlah.

Batang Kuis-20130820-00340
Si Nisnis usianya kira-kira setahun lebih

Setelah kematian Nisnis, saya dan keluarga ga ada peliharaan lagi jadi kayak ada yang kurang gitu sampai suatu ketika bapak dan ibu saya mau mengadopsi kucing liar yang ada di sekolah dekat rumah. Jadi warna kucing itu sama kayak si Nisnis dan jantan pula, tapi ketika dibawa kerumah dan selesai dimandiin kucing ini ngeong-ngeong ga berhenti-berhenti saya pikir dia kelaparan dan kemudian saya beri makan namun dia ga mau makan dan tetep ngeong-ngeong sampek malam-malam nyakar-nyakar pintu rumah, mungkin dia ga betah dan mau bebas yauda jadi ibu saya kembaliin lagi ke tempat asalnya daripada dianya juga tersiksa yakan? Alhasil ga punya peliharan lagi deh sampai kira-kira setahun.

Setahun kemudian tepat di bulan November 2014 lupa tanggalnya berapa, sepupu saya datang kerumah nyerahin kucing yang buntel dan imut berwarna jingga dan lagi kucing ini mengingatkan saya dan keluarga saya sama kucing kami yang telah mati. Bayi kucing jantan dan kelihatannya sehat ini saya beri nama Boy. Boy ini ngikuti sepupu saya jalan yauda di comot aja sama sepupu saya (gitu sih kata sepupu saya). Si Boy yang masih bayi seharusnya masih menyusu induknya tapi dirumah juga ga ada indukan kucing yauda saya beri aja dia susu yang biasa saya minum dan dia mau dan serasi. Si Boy ini kucing yang pintar, mau diapai-apain juga diem aja ga nyakar, kalem kalo dimandiin dikasih makan apa aja mau sampai saya pernah makan jagung dan jatuh eh dia makan dan kemudian saya coba aja kasih dia jagung satu piring san ikan satu ekor dan ternyata yang dilahap duluan itu jagungnya. Kayaknya makanan kesukaan si boy ini jagung deh. Tapi si Boy sekarang udah jarang tidur dirumah semenjak kenal yang namanya betina, Boy pulang kalo mau makan aja jadi dia pulang pagi jam 8 siang jam 12-1 dan malam jam 7-8 dan dia akan pergi kalo uda dikasih makan. Boy ini kalo masuk rumah kayak ngucap Assalamualaikum gitu. Satu langkah masuk rumah ngeong trus pas ngeliat orang yang di dalem rumah ngeong (lagi) yang tandanya dia lapar dan minta makan wkwk. Walaupun sekarang banyak kucing dirumah si Boy lah yang paling di sayang dan jadi kucing kesayangan.

boy
Boy yang tahun ini akan berusia 3 tahun (semoga panjang umur)

Tahun 2016 Boy punya adek dari induk berbeda wkwk. Kucing liar yang numpang melahirkan dirumah ternyata melahirkan 4 bayi kucing dan sekarang yang hidup tinggal 2 dan saya beri nama Apiz dan Eby. Apiz adalah kucing jantan berwarna hitam sedangkan Eby adalah adiknya kucing Betina berwarna abu campur-campur wkwk. Sebenarnya ga tau yang mana yang lahir duluan tapi saya selalu menyebutkan kalo Apiz abangnya si Eby wkwk. Apiz ini kucing kalem yang ga pernah kedengaran suaranya dia jarang sekali ngeong-ngeong tapi ketika dia ngeong itu ngebuat saya senang karna suaranya lucu sedangkan si Eby ini kucing Buntel yang garang wkwk, mau gendong si Eby ini susah sekali apalagi mandiin yauda abis tangan saya di cakar-cakar. Apiz kerjaannya gila tidur dirumah, hidupnya selalu tidur mungkin wkwk sedangkan adeknya yang sering saya panggil dengan sebutan ‘anak gadis’ sukanya keluyuruan sampai kemarin anak gadis saya jadi incaran kucing jantan dan ngebuatnya ketakutan dan ga berani keluar rumah tapiiiiiiiii sekarang anak gadis lagi masa birahi jadi kementelan keluar rumah nyariin pasangannya, aduuuh dan sekarang belum pulang 😦 eh 2 bulan lagi mereka genap satu tahun yeeee.

IMG_0085
Apiz masih piyik dan sekarang uda gede
eby
Eby masih lucu-lucunya dan sekarang lagi puber

Beberapa bulan setelah lepas susu induknya eh induknya Apiz dan Eby hamil lagi dan bulan November 2016 lahirlah 4 ekor bayi kucing dan semuanya jantan tapi sayang yang hidup cuma satu yaitu saya beri nama Kenny. Kenny dulu paling kurus dia yang saya kira bakal mati duluan eh dia yg hidup, Kenny ini suka jilat-jilat kalo kita kasih tangan ke depan mulutnya, dia lakuin ini dari baru lahir dan sampai sekarang, usia Kenny sekarang baru 5 bulan dan masih imut-imutnya dan ini yang menyebabkan saya dan keponakan saya sering rebutan buat ngegendong Kenny. Ah Kenny is growing so fast, dan bentar lagi si Kenny bakal punya adek (mungkin bentar lagi emaknya bakal saya kebiri).

98
Kenny si mainan saya sekarang hehe

ah  I love my cats dan berusaha buat ngurusin mereka. Saya cuma pesan satu “jangan tendang kucing hanya karna dia kucing kampung dan liar, dia hanya minta sisa makanan bukan harta (Sukur-sukur mau kasih makanan utuh bukan sisahan)”.

Udahlah ya mau ngasih makan kucing dulu wkwk

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s