Jadi anak perempuan itu harus . . .

*sambil dengerin ‘sign of the time’ yang diputar  berulang-ulang*

Menurut versi ibu saya jadi anak perempuan itu harus:

  1. Rajin
  2. Pintar masak
  3. Telaten (bahasa Indonesianya apa ya -_-)
  4. Nurut
  5. Bisa dandan
  6. Dan yang terakhir itu harus PEREMPUAN!

Mungkin dari enam poin diatas, saya cuma masuk di poin ke enam muhehehe.

Jadi anak perempuan itu harus rajin . . .

Saya itu sebenarnya itu rajin tapiiiii, ada tapinya ini. Saya itu rajin kalau ga disuruhnya penuh dengan paksaan atau disuruhnya berulang-ulang kayak di terror gitu wiih serem, trus saya rajin itu pas lagi Mood-nya bagus dan saya rajin itu kalau ga disuruh. Jadi intinya saya ga suka disuruh-suruh (ga boleh dicontoh). Tapi ya memang begini adanya, saya itu kalau ga disuruh atau dibiarin aja pasti semua kerjaan rumah itu beres dengan sekejap saja.

“Trus kalau disuruhnya dengan nada pelan gimana?” Iya bentar atau sebentar lagi, itu jawaban andalan saya tapi tetap ga gerak juga sampai terdengar lagi suruhan yang kedua yang uda sedikit agak ngomel teteuuuup ga gerak juga sampai klimaksnya si ibuk uda ngomel-ngomel delapan oktav teteup anak gadisnya ini ndablek (bahasa Indonesianya apa ya hehe) dan pada akhirnya si ibuk nyerah dan diem aja barulah anak gadisnya ini beranjak mengerjakan apa-apa aja yang disuruh tadi hehehe.

Jadi anak perempuan itu harus pinter masak . . .

Saya suka terdzolimi kalau soal masak memasak, selalu dibanding-bandingkan dengan sepupu saya. Jadi gini, sepupu saya ini beberapa tahun lalu ditinggal ibunya “pulang” jadi mau ga mau nuntut dia untuk jadi pengganti ibu rumah tangga yang harus ngurusi semua pekerjaan rumah, ngurusi adik-adiknya dan masak! Dia jago sekali kalau disuruh soal masak mau masak ini itu, jagooooo nah saya ? saya bisa masak, tapi pas mau masak kayak orang mau nge-wawancara orang gitu loh, banyak tanya!

“mak, ini bahannya apa-apa aja? trus yang ini diapain? takaran gula garamnya seberapa? coba tengok dulu ini uda bener belom?”, itulah kira-kira pertanyaannya yang buat ibuk saya puyeng dan ga sabar walhasil saya ga jadi masak dan ibuk saya yg masak wkwk

Jadi anak perempuan itu harus telaten . . .

Kita ini sebagai perempuan harus telaten dalam segala hal kayak semacam ngurusi rumah, tanaman atau apalah gitu yang berhubungan dengan telaten. Tapi kenyataannya saya sedikit ga telaten , dibelakang rumah itu banyak tanaman bapak mulai dari pohon jambu, pohon jeruk sampai cabe-cabean pun ada wkakakakaka. Itu semua yang ngurusi siapa? ya bapaklah siapa lagi hehe. Seharusnya kalau urusan gitu-gitu orangtua tinggal terima beres yakan? tapi kekmanalah saya dan kedua adik laki-laki saya itu sama-sama ndablek mau dicemanain lagi. Ngenes ga kira-kira orangtua punya anak kek kami ya?

Tapi tunggu dulu kan tadi saya bilang sedikit ga telaten, berarti masih ada sedikit ketelatenan saya toh? Yap, saya telaten kalo disuruh ngurusi binatang. Ini bener mau binatang apa aja saya suka ngurusi kayak penakluk-penakluk gitu cuma sayang abangtu aja yang ga tertaklukkan haha. Tapi dirumah cuma adanya kucing, ada 5 ekor. Satu rumah ini sayang sama kucing tapi ga ada yang mau ngurusi kalo bukan mbaknya ini yang ngurusi siapa lagi *sibak poni*. Mulai dari mandiin, ngasi makan, nyuruh tidur sampek pas sakit ya saya yang ngurusi (nanti saya nge-blog soal ternak saya ini yaaa) udah bisa dibilang sedikit telaten kan hehe.

Jadi anak perempuan itu harus nurut . . .

Ini ada kaitannya sama rajin sih. Jadi gini si ibuk nyuruh “nyucinya sekarang aja, nanti siang-siang ga dapet panas” yah bener pas saya uda siap nyuci, tiba-tiba redup cuma bisa nyengir-nyengir kuda trus ada lagi “masak nasinya sekarang aja, nanti mati lampu gabisa masak” tetep bisa ngeles “nasinya masih banyak kok, nanti aja (padahal tinggal dikit)”. Trus beberapa menit setelah masak eh tiba-tiba mati lampu cuma bisa nyengir kuda (lagi). Tanpa kita sadari prediksi ibuk itu ga pernah salah so sing manut karo mboke, maafkeun anak gadismu buk.

Jadi anak perempuan itu harus bisa dandan . . .

Dari saya kecil temen saya itu banyak laki-laki jadi secara tidak langsung itu mempengaruhi tingkah laku saya. Dulu kecil suka yang namanya panjat pohon sampek uda besar pun ke bawa-bawa contohnya suka lasak kalau liat tebing (ga tinggi-tinggi bangetlah) yauda panjat aja ga ada takutnya. Dulu pas sd sampai smp ikut pramuka hobby-nya berpetualang kebawa sampek besar yang suka mendaki gunung lewati lembah wkwk. Dan itu semua membuat saya cuek akan penampilan saya contohnya saya itu gasuka sama yang namanya dandan. Menurut saya bermain dengan lipstick, kelir alis dan kawan-kawannya itu ga asik. Saya ga pede kalo wajah dilukis-lukis gitu apalagi pakek alis kayak jalan lintas sumatera duuh, emoooh! Sampek teringet kata temen saya, Elsa “kalau mau dapetin yang terbaik itu ma harus perbaiki diri, contohnya dandan” Wauw dia itu cantik sekali dan hobby-nya dandan dan hasilnya bagus pula ga menor ga ada jalan lintas sumateranya hehe. Semoga temenmu ini bisa sedikit dandan ya hehe

Dan yang terakhir itu jadi perempuan itu ya harus perempuan wakakakaka

307

Inilah anak perempuan yang gabisa dandan itu wkwk

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s