Aku, Jawa !

images (1)Saya terlahir dari keturunan jawa tulen. Bapak suku jawa begitu pula dengan ibu saya.

Sebenarnya kalau ketemu sama orang baru, mungkin orang tersebut ndak akan mengira saya suku jawa dikarenakan mata saya yang sedikit minimalis ini. Bahkan ada panggilan khusus buat saya, mulai dari amoy hingga aseng (padahal kan aseng buat laki-laki -_-).

Ketika saya masih jahiliyah banget (sekarang pun masih, maafkeun) ndak pakek jilbab, ntah berapa kali kejadian ada orang chinese ngajakin saya ngomong pakek bahasa china. Coba bayangin orang jawa diajak ngomong bahasa china yah ga nyambung sampek-sampek saya dikira sombong sama orang tersebut. Maapin yaaa.

Ngomong-ngomong soal bahasa china, hampir rata-rata orang chinese bisa bahasa china itu uda ciri khas mereka. Trus ada lagi temen sekolah hingga kuliah, yang suku batak bisa bahasa batak dan yang suku karo juga begitu. Pernah lagi saya berinteraksi dengan orang sunda, logat mereka itu sunda banget bahkan lancar bahasa sunda.

Tradisi . . . .

Yap, mereka menjaga tradisi mereka dengan cara tidak menghilangkan identitas suku mereka. Bahkan dengan fasihnya mereka berbahasa daerah, orang yang baru kenal pun sudah pasti tahu mereka itu suku apa.

Nah saya?

Saya ndak bisa bahasa jawa, tapi alhamdulillahnya saya masih ngerti orang ngomong dengan bahasa jawa kasar. Bapak dan ibu saya sangat lancar sekali berbahasa jawa baik itu jawa halus ataupun kasar. Nah saya kasarnya aja ndak bisa ngomongnya apalagi yang halus.

Pernah ada kejadian gini, pas saya di jogja saya belanja dikawasan Malioboro untuk beli pesenan bapak. Nemu satu toko yang murah banget jadi saya harus bisa dapetin pesenan bapak di toko itu tapi apa yang terjadi ? ketika mau tawar menawar sama si ibu yang jualan eh ada kendala bahasa. Ibunya ndak bisa bahasa Indonesia tapi dia ngerti orang ngomong bahasa Indonesia berarti si ibuknya ndak ada masalah toh trus yang ada masalah itu saya, saya ndak bisa bahasa jawa halus 😦 jadi ibuknya ngomong saya ndak ngerti sama sekali. Itu rasanya sedih banget, orang jawa tapi ndak bisa ngomong jawa. Akhirnya saya ndak jadi beli karena kebingungan sendiri (maapin ya buuk).

***

Kepikiran ndak sih sekarang tradisi itu uda luntur, ciri khas uda hampir hilang di lingkungan saya, jarang anak muda seusia saya kebawah itu hampir ndak bisa bahasa daerah terutama jawa (karena lingkungan tempat tinggal saya mayoritas suku jawa) dan yang lebih parahnya lagi suku jawa tapi ndak ngerti orang ngomong jawa yang kasar.

Trus adalagi soal panggilan, kalo orang jawa panggil adek perempuan bapak/ibuk itu dengan sebutan bulek, kalau adek laki-laki bapak/ibu dengan sebutan palek. Abang dari bapak/ibu dengan sebutan pakde dan kakak dari bapak/ibu dengan sebutan bukde. Tapi kenyataannya sekarang ndak begitu. Keponakan saya sendiri aja contohnya panggil saya dengan sebutan ibu yang artinya bulek, panggil adik saya dengan sebutan om yang artinya palek. Bahkan keponakan dari sepupu saya panggil mereka dengan sebutan om dan tante. Saya ndak tahu asal muasal panggilan om dan tante itu darimana tapi yang jelas panggilan itu lebih populer dibandingkan dengan panggilan palek dan bulek. Malahan kalau keponkan panggil dengan sebutan palek dan bulek dibilang kuno (aduuuh)

Tapi syukurnya saya dan adik saya masih panggil abang/kakak adik perempuan/laki-laki dari ibuk dan bapak dengan panggilan kuno tersebut dan sekarang juga lagi berguru sama bapak biar bisa bahasa jawa halus hehe. Semoga bisa yaaaa

Aku suku Jawa!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s