Nikah…

Sumber: http://www.kaptest.com

Sumber: Kaptest.com

*ngunyah sambil ngetik*

Nikah adalah kata horor kedua setelah kerja. Kenapa begitu? ya karena menurut saya kedua kata tersebut muncul karena adanya tuntutan. Ngomong-ngomong soal tuntutan, belum ada sih tuntutan khusus dari orangtua ataupun keluarga untuk segera menikah karena mungkin tau kali ya anaknya lagi sendiri juga hehe.

Tiba-tiba kepikiran kata “Nikah” bukan kepikiran nikah loh ya, itu semenjak agak shock ngeliatin undangan pernikahan orang lain yang saya dapet begitu banyaknya. Jadi gini, singkat cerita dalam seminggu ini saya dapet undangan pernikahan itu banyak banget ga kayak biasanya yang hanya cuma satu dalam seminggu atau bahkan pun engga dapat sama sekali. Coba bayangin dalam satu minggu hampir sepuluh undangan pernikahan singgah ke rumah, ya ampun banyaknyaaaa *ngerepet ala emak2*. Mungkin sebagian orang udah biasa dapet undangan gini banyaknya, kalo saya yah ini luarbiasa mengingat kan saya juga masih anak-anak yang biasanya paling dapet cuma undangan khitanan wkwk

***

“Mau ga datang kasian orangnya, nanti dikira ga menghargai kali”

“Mau didatangi semua, kasian dompetnya jerit-jerit udah”

Jadi sok-sok’an ini milah-milah undangannya dengan harapan diantara sepuluh undangan ada beberapa yang ga deket sama yang ngundang. Soalnya ada yakan tipe orang yang ngundang ini ada yang jarang tegur sapa tiba-tiba ngundang aja, ada yang pas ketemu awak dah nyengir kek kuda dia buang muka trus ada lagi yang bertaun-taun ga komunikasi tiba-tiba dia nyambung komunikasi dengan nyebar undangan aduh beragamlah karakternya. Setelah undangan dibolak-balik dibolak-balik uda kayak main kartu remi,  tapi apa? cuma capek ngebolak-baliknya aja. Dekat semua sama yang ngundaaaaaang T__T mau ga maulah ini dateng (Ikhlas loh ini ikhlas, seriusan).

Ceritanya anak gadisnya dateng nih kondangan ke semuanya, ketika udah di tkp 1-10 mulailah ini matanya ngelirik sana sini, menilai tema nikahannya dari makanan, make-up pengantinnya sampek printilan-printilannya di perhatiin. Ada yang biasa aja, sederhana tapi makanannya enak, sampai yang waaaaaaaah gileeee. Selepas pulang kondangan, kira-kira uda mau jam 12 malem akhirnya jadi cinderella yang pulang jam 12 hehe dimana-mana orang lain jam segitu udah pada nyari bantal yakan nah saya nyari laptop trus googling tentang konsep-konsep pernikahan sampai budget-nya pun di cari tau ntapss. Uda lumayan dapet ilmu tentang nikah-nikahan ini. Trus pertanyaannya supaya apa cari tau soal itu, emangnya mau nikah taun iniiii ????????????? Pedih.

***

Setelah gara-gara undangan jadi kepikiran kata “Nikah”, nah sekarang gara-gara tivi. Bagun pagi pagi liat tivi eh tentang selebriti nikah, ganti channel nikahan lagi trus ganti lagi eh ada nikahan lagi. Trus suntuk sama tivi buka fb ngeliat pesan eh ada temen ngundang nikah. Keluar dari fb buka ig eh temen minta nomer hp mau nganter undangan. Sampai-sampai lagi blogwalking ter-klik tautan nikah dengan judul “Bridestory Indonesia”. Ya Allaaaah ini apa siiiiih. Kok malah lingkungan sekitar yang nuntut. Pertanda macem apa iniiii.

Ya kalian doakan saja semoga tahun depan giliran saya yang nyebar undangan T_T

Ps: Bahkan sekarang lagi di kondangan sepupu, udahlah byeeeeee

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s